Ini adalah Website Pengetahuan Umum Pramuka

Pertajam Pengetahuan Kamu dengan belajar Pramuka di sini.

Satyaku Kudarmakan Darmaku Kubaktikan

Belajar Pramuka itu mengasyikan.

Pramuka

Praja Muda Karana.

Blog Pengetahuan Umum Pramuka

Disini kamu bisa belajar apa saja tentang Pramuka.

SEJARAH GERAKAN PRAMUKA

Sejarah merupakan cermin bagi kehidupan keadaan sekarang, serta sumber pemikiran dan pembelajaran dalam mengembangkan tujuan-tujuan yang akan datang.
Masa Hindia Belanda Tahun 1908, Mayor Jenderal Robert Baden Powell melancarkan suatu gagasan tentang pendidikan luar sekolah untuk anak-anak Inggris dengan tujuan agar menjadi manusia Inggris, warga Inggris, dan anggota masyarakat Inggris yang baik sesuai dengan keadaan dan kebutuhan Kerajaan Inggris Raya ketika itu. Beliau menulis "Scouting for Boys" sebuah buku yang berisi pengalaman di alam terbuka bersama pramuka dan latihan-latiihan yang diperlukan Pramuka. Gagasan Baden Powell dinilai cemerlang dan sangat menarik sehingga banyak negara-negara lain mendirikan kepanduan. Diantaranya dinegeri Belanda dengan nama Padvinder atau Padvinderiji.
Gagasan kepanduan dibawa oleh Belanda ke Indonesia yang pada masa itu merukana daerah jajahan Hindia Belanda (Nederlands Oost Indie), dengan mendirikan Nederlands Indische Padvinders Vereeniging (NIPV) atau Persatuan Pandu-pandu Hindia Belanda.
Pemimpin-pemimpin pergerakan nasional mengambil gagasan Baden Powell dengan membentuk organisasi-organisasi kepanduan yang bertujuan membentuk manusia Indonesia yang baik yaitu sebagai kader pergerakan nasional. Pada saat itu mulailah bermunculan orgnanisasi-organisasi kepanduan di antaranya Javanese Padvinders Organizatie (JPO), Jong Java Padvinderij (JJP), National Islamitje Padvinderij (NATIPIJ), Serikat Islam Afdeling Padvinderij (SIAP), Hisbul Wathan (HW) dan lain sebagainya. Pemerintah Hindia Belanda melarang penggunaan istilah Padvinder dan Padvinderij untuk organisasi kepanduan di luar NIPV.
Sumpah Pemuda yang dicetuskan pada konggres Pemuda tanggal 28 Oktober telah menjiwai gerakan kepanduan nasional Indonesia untuk lebih maju. Dengan meningkatnya kesadaran nasional Indonesia, maka timbullah niat untuk mempersatukan organisasi-organisasi kepanduan. Pada tahun 1930 munculah Kepanduan Bangsa Indonesia (KBI) yang merupakan gabungan dari organisasi kepandan Indonesische Padvinders Organizatie (INPO), Pandu Kesultanan (PK)dan Pandu Pemuda Sumatera (PPS). Pada tahun 1931 terbentuk federasi kepanduan dengan nama Persatuan Antar Pandu-pandu Indonesia (PAPI), yang kemudian berubah menjadi Badan Pusat Persaudaraan Kepanduan Indonesia (BPPKI) pada tahun 1038.

Masa Pendudukan Jepang
Masa pendudukan Jepang (PD II), penguasa Jepang melarang keberadaan organisasi kepannduan. Tokoh-tokoh kepanduan kmudian banyak yang masuk organisasi Seinendan, Keibodan, dan Pembela Tanah Air (PETA).

Masa Perang Kemerdekaan
Dengan diproklamasikan kemerdekaan 17 Agustus 1945, bangsa Indonesia bahu membahu mempertahankan kemerdekaan. Seiring dengan itu, pada tanggal 28 Desember 1945 di Surakarta berdiri Pandu Rakyat Indonesia (PARI) sebaga satu-satunya organisasi kepanduan di wilayah Republik Indonesia.

Masa Pasca Perang Kemerdekaan hingga 1961
Setelah pengakuan kedaulatan NKRI, Indonesia memasuki masa pemerintahan yang liberal. Sesuai dengan situasi pemerintahan saat itu, maka bermunculan kembali organisasi kepanduan seperti HW, SIAP, Pandu Islam Indonesia, Pandu Kristen, Pandu Katolik, Kepanduan Bangsa Indonesia (KBI) dan lain-lain.
Menjelang tahun 1961, kepanduan Indonesia terpecah-pecah menjadi lebih dari 100 organisasi kepanduan. Suatu keadaan yang melemahkan nilai persatuan dan gerakan kepanduan Indonesia. Organisasi kepanduan pada saat itu terdiri atas satu federasi kepanduan putra dan dua federasi kepanduan putri yaitu:
  • Ikatan Pandu Indonesia (IPINDO), 13 September 1951
  • Persatuan Organisasi Pandu Putri Indonesia (POPPINDO) 1954
  • Perserikatan Kepanduan Putri Indonesia
Selanjutnya, ketiga federasi tersebut melebur menjadi satu federasi yaitu Persatuan Kepanduan Indonesia (PERKINDO). Organisasi kepanduan yang bergabung dalam federasi ini hanya 60  dari 100 organisasi kepanduan dengan 500.000 anggota. Disamping itu, sebagian dari 60 anggota kepanduan anggota PERKINDO tersebut berada dibawah organisai politik atau organisasi massa yang satu sama lain berbeda paham dan prinsip. 

Untuk mengatasi keadaan yang tidak kondusif dalam gerakan kepanduan, PERKINDO membentuk panitia untuk memikirkan jalan keluarnya. Panitia menyimpulkan  bahwa kepanduan  lemah dan terpecah-pecah, terpaku dalam cengkraman gaya tradisional kepanduan Inggris. Hal ini disebabkan pendidikan yang diselenggarakan oleh gerakan kepanduan Indonesia belum disesuaikan dengan keadaan dan kebutuhan bangsa dan masyarakat Indonesia. Oleh karena itu gerakan kepanduan kurang memperoleh tanggapan dari bangsa dan masyarakat Indonesia. Kepanduan hanya terdapat pada lingkungan komunitas yang sedikit bayak sudah berpendidikan barat.
Kondisi lemah gerakan kepanduan Indonesia dimanfaatkan oleh pihak komunis sebagai alasan untuk memaksa gerakan kepanduan Indonesia menjadi Gerakan Pioner Muda seperti yang terdapat di Negara-negara Komunis. Keinginan pihak komunis berhasil ditentang oleh kekuatan Pancasila dalam tubuh PERKINDO. Dengan bantuan Perdana Mentri Djuanda, tercapailah perjuangan mempersatukan organsasi kepanduan ke dalam satu wadah Gerakan Pramuka melalui Keputusan Presiden RI Nomor 238 Tahun 1961 tentang Gerakan Pramuka, pada tanggal 20 Mei 1961 yang ditandatangani oleh Ir.Djuanda selaku pejabat Presiden RI. Saat itu, Presiden Soekarno sedang berkunjung ke Negeri Jepang.

Masa 1961-1999
Gerakan Pramuka Indonesia memasuki keadaan baru dengan nama Gerakan Praja Muda Karana atau Gerakan Pramuka berdasarkan Keppres No.238 Tahun 1961. Semua organisasi kepanduan melebur ke dalam Gerakan Pramuka dan menetapkan Pancasila sebagai dasar Gerakan Pramuka.
Gerakan Pramuka adalah suatu perkumpulan yang berstatus non-governmental (bukan badan pemerintah) yang berbentuk kesatuan. Gerakan Pramuka diselenggarakan menurut jalan aturan demokrasi dengan pengurus (Kwartir nasional, kwartir daerah, kwartir cabang dan kwartir ranting) yang dipilih dalam musyawarah.
Gerakan Pramuka sebagai satu-satunya badan diwilayah NKRI yang diperbolehkan menyelenggarakan kepramukaan bagi anak dan pemuda Indonesia; organisasi lain yang menyerupai, yang sama dan sifatnya dengan Gerakan Pramuka dilarang adanya. Gerakan Pramuka bertujuan mendidik anak dan pemuda Indonesia dengan prinsip dasar metodik pendidikan kepramukaan sebagaimana dirumuskan Baden owell yang pelaksanaannya diserasikan dengan kebutuhan, keadaan, dan perkembangan bangsa dan masyarakat Indonesia agar menjadi manusia yang baik dan anggota masyarakat yang berguna bagi pembangunan bangsa dan negara.
Dengan melakukan penyesuaian berdasarkan kebutuhan dan keadaan di masing-masing wilayah di Indonesia, ternyata Gerakan Pramuka mampu membawa perubahan dan dapat mengembangkan kegiatannya secara meluas.
Gerakan pramuka menjadi lebih kuat dan memperolehtanggapan luas dari masyarakat. Dalam waktu singkat organisasinya telah berkembang dari kota-kota hingga ke kampung dan desa-desa dan jumlah anggotanya meningkat dengan pesat. Kemajuan pesat  tersebut tak lepas dari sistem Majelis Pembimbing (Mabi) yang dijalankan oleh Gerakan Pramuka disetiap tingkat, dari tingkat gugus depan gingga tingkat nasional.
Mengingat bahwa 80% penduduk Indonesia tinggal  di desa dan 75% adalah keluarga petani, maka pada tahun 1961 Kwartir Nasional menganjurkan Pramuka menyelenggarakan kegiatan di bidang pembangunan masyarakat desa. Anjuran tersebut dilaksanakan terutama di Jawa Tengah, DIY, Jatim, dan Jabar. Kegiatan tersebut ternyata mampu menarik perhatian pemimpin-pemimpin masyarakat Indonesia. Pada tahun 1966, Menteri Pertanian dan Ketua Kwartir Nasional mengeluarkan Intruksi bersama tentang pembentukan Satuan Karya Pramuka (SAKA) Taruna Bumi. Saka Taruna Bumi dibentuk dan diselenggarakan khusus untuk memunginkan adanya kegiatan Pramuka di bidang pendidikan cinta pembangunan pertanian dan pembangunan masyarakat desa secara lebih nyata dan intensif.
Kegiatan Saka Taruna Bumi mmbawa pembaharuan bahkan mengobarkan semangat untu mengusahakan penemuan-penemuan baru (inovasi) pada pemuda desa yang selanjutnya mampu mempengaruhi seluruh masyarakat desa. Model Pembentukan Saka Taruna Bumi kemudian berkembang menjadi pembentukan Saka lainnya yaitu Saka Dirgantara, Saka Bahari, dan Saka Bhayangkara. Anggota saka tersebut terdiri dari para Pramuka Penegak dan Pramuka Pandega yang memiliki minat di bidangnya. Para Pramuka Penegak dan Pandega yang tergabung dalam Saka menjadi infrastruktur di bidangnya bagi adik-adik dan rekan-rekannya di gudep.
Perluasan kegiatan Gerakan Pramuka yang berkembang pesat hingga ke desa-desa, terutama kegiatan dibidang pembangunan pertanian dan masyarakat desa, dan Pembentukan Saka Taruna Bumi telah menarik perhatian badan internasional seperti FAO, UNICEF, UNESCO, ILO, dan Boys Scout World Bureau.

Masa 1999-Sekarang
Perkembangan politik negara dan pemerintah mengalami perubahan dengan adanya reformasi. Keadaan ini turut mempengaruhi perkembangan masyarakat secara menyeluruh. Untuk pertama kali pada Munas 2003 di Samarinda, pemilihan ketua kwartir nasional dilaksanakan dengan sistem pemilihan langsung oleh kwartir daerah.
Pada pelaksanaannya, Gerakan Pramuka keluar  dari World Asociation Girl Guide & Girl Scout (WAGGGGS).
Tahun 2006, dilakukan pencanangan revitalisasi Gerakan pramuka oleh Presiden RI selaku Kamabinas pada pembukaan Jambore Nasional di Jatinangor, Jawa Barat.
Dalam periode sejarah ini telah disyahkan Saka Wira Kartika dan Undang-undang Gerakan Pramuka Nomor 12 Tahun 2010.
Sejarah Gerakan Pramuka merupakan sumber pemikiran dan pembelajaran pengembangan organisasi agar terus digali untuk memberikan sumbangsih kepada Bangsa dan Negara.

ORGANISASI PENDUKUNG PRAMUKA

Dibawah ini adalah beberapa Organisasi Pendukung Prmuka yang harus anda ketahui sebagai Pramuka Sejati.

  1. Satuan Karya Pramuka (Saka) merupakan satuan organisasi bagi peserta didik untuk pembinaan, peningkatan pengetahuan dan ketrampilan dalam bidang tertentu, serta melakukan kegiatan nyata sebagai pengabdian kepada masyarakat.
  2. Gugus darma Pramuka adalah satuan organisasi bagi anggota dewan Gerakan Pramuka sebagai wadah pengabdian untuk memajukan Gerakan Pramuka dan berbakti pada masyarakat , bangsa dan negara.
  3. Satuan Komunitas Pramuka (Sako) adalah satuan organisasi penyelenggara pendidikan kepramukaan yang berbasis profesi, aspirasi, dan agama.
  4. Pusat Penelitian dan Pengembangan (Puslitbang) merupakan wadah penelitian dan pengembangan Gerakan Pramuka guna membantu kwartir dalam upaya meningkatkan mutu Gerakan Pramuka. Puslitbang berkedudukan di kwartir nasional disebut Puslitbangnas dan kwartir daerah disebut Puslitbangda.
  5. Pusdiklat merupakan satan pendidikan sebagai wadah pembinaan anggoota dewasa, berkedudukan di kwarnas disebut Pusdiklatnas, di kwarda disebut Pusdiklatda, di kwarcab disebut Pusdiklatcab.
  6. Pusat Informasi (Pusinfo) Gerakan Pramuka merupakan bagian integral dari kwartir dan berfungsi sebagai wadah pelayanan  informasi baik di dalam maupun di luar lingkungan Gerakan Pramuka.
  7. Badan Usaha Gerakan pramuka merupakan bagian integral dari kwartir dan berfungsi sebagai wadahpengembangan usaha dalam rangka mendukung pendanaan Gerakan Pramuka.
  8. Lembaga Pemeriksa Keuangan Gerakan Pramuka (LPK) adalah wadah independen yang dibentuk oleh musyawarah Gerakan Pramuka dan bertanggungjawab kepada musyawarah.


SKK dan TKK

SKK dan TKK
  1. SKK adalah syarat kecakapan khusus berua kecakapan, kepandaian, kemahiran, ketangkasan, ketrampilan dan kemampuan  dibidang tertentu yang lain dari kemampuan umum yang ditentukan dalam SKU.
  2. SKK dipilih seorang Pramuka seusia dengan minat dan bakatnya.
  3. SKK wajiib dipenuhi oleh seorang Pramuka untuk memperoleh Tanda kecakapan Khusus (TKK).
  4. Tanda Keckapan Khusus (TKK) adalah tanda yang diberikan kepada peserta didik sebagai bentuk apresiasi atas kemampuan seorang peserta didik dalam suatu bidang tertentu. TKK bersifat opsional bagi peserta didik, sehingga seorang peserta didik dapat memiliki TKK yang berbeda dari peserta didik lain.
  5. TKK diperoleh setelah menyeesaiakan ujian-ujian SKK yang bersangkutan.
  6. TKK dikelompokan menjadi 5 bidang dan lima warna dasar.
    1. Bidang agama, mental, moral, spiritual, pembentukan pribadi dan watak; dengan warna dasar kuning.
    2. Bidang patriotisme dan seni budaya; dengan warna dasar merah.
    3. Bidang ketrampilan dan teknik pembangunan; dengan warna dasar biru.
    4. Bidang ketangkasan dan kesehatan; dengan warna dasar putih.
    5. Bidang sosial, perikemanusiaan, gotong royong, ketertiban masyarakat, perdamaian dunia, dan lingkungan hidup; dengan warna dasar hijau.


Apa itu pembina?

Pembina Pramuka dan Pembantu Pembina Pramuka termasuk sebagai Anggota Dewasa
Pembina Pramuka dan Pembantu Pembina Pramuka diatur sebagai berikut:
  1. Pembina Siaga sekurang-kurangnya berusia 21 tahun, sedangkan Pembantu Pembina Siaga sekurang-kurangnya berusia 17 tahun.
  2. Pembina Penggalang sekurang-kurangnya berusia 21 tahun, sedangkan Pembantu Pembina Penggalang sekurang-kurangnya berusia 20 tahun.
  3. Pembina Penegak sekurang-kurangnya berusia 25 tahun, sedangkan Pembantu Pembina Penegak sekurang-kurangnya berusia 23 tahun.
  4. Pembina Pandega sekurang-kurangnya berusia 28 tahun, sedangkan Pembantu Pembina Pandega sekurang-kurangnya 26 tahun.
  5. Pembina Pramuka, sekurang-kurangnya telah lulus Kursus Pembina Pramuka Mahir Tingkat Dasar (KMD) dan membina anggota muda secara aktif.

Syarat kekentuan lain selain memiliki KTA, seorang Pembina diwajibkan memiliki SHB yaitu Surat Hak Bina yang berlaku dalam jangka waktu tertentu.
Pelantikan Pembina Pramuka dilakukan oleh Ketua Kwartir Cabang yang bersangkutan, dengan mengucapkan Trisatya dan menandatangani Ikrar. Untuk Pengukuhan Pengurus Gugusdepan dilakukan setelah Pelantikan.
Pengukuhan Pengurus Gugusdepan Pramuka yang terdiri dari Pembina Gugusdepan, Pembina Satuan, Pembantu Pembina Satuan, dilakukan oleh Ketua Majelis Pembimbing Gugusdepan.

Apa itu dewan kehrmatan gerakan Pramuka?

APA ITU DEWAN KEHORMATAN GERAKAN PRAMUKA
Dewan Kehormatan Gerakan Pramuka merupakan badan tetap yang dibentuk oleh gugusdepan atau kwartir sebagai badan yang menetapkan pemberian anugerah, penghargaan dan sanksi, dengan tugas:
  1. Menilai sikap dan perilaku anggota Gerakan Pramuka yang melanggar kode kehormatan atau merugikan nama baik Gerakan Pramuka;
  2. Menilai sikap, perilaku, dan jasa seseorang untuk mendapatkan anugerah, penghargaan berupa tanda jasa.

Dewan Kehormatan beranggotakan lima orang yang terdiri atas unsur-unsur sebagai berikut:
  1. Dewan Kehormatan Kwartir diusahakan terdiri atas:
    1. Anggota Majelis Pembimbing;
    2. Andalan;
      dibantu oleh staf kwartir.
  2. Dewan Kehormatan Gugusdepan terdiri atas:\
    1. Anggota Majelis Pembimbing Gugusdepan;
    2. Pembina Gugusdepan;
    3. Pembina Pramuka;

Apa itu satuan karya pramuka

Satuan Karya Pramuka

  1. Satuan Karya Pramuka (Saka) merupakan wadah pembinaan untuk meningkatkan pengetahuan dan kemampuan anggota muda dan anggota dewasa muda dalam bidang tertentu serta melakukan kegiatan nyata sebagai pengabdian kepada masyarakat sesuai aspirasi pemuda Indonesia dengan menerapkan prinsip dasar dan metode kepramukaan.
  2. Kegiatan itu menghasilkan pengalaman, tambahan pengetahuan dan teknologi, keterampilan dan kecakapan yang kelak menjadi bekal hidup anggota muda dan anggota dewasa muda.
  3. Setiap Satuan Karya Pramuka mengkhususkan diri pada pengabdian di bidang tertentu berdasarkan spesialisasi atau keterampilan khusus.
  4. Anggota Satuan Karya Pramuka adalah Pramuka Penegak dan Pramuka Pandega putera dan puteri dari gugusdepan di wilayah ranting yang bersangkutan, tanpa melepaskan diri dari keanggotaan gugusdepannya.
  5. Satuan Karya Pramuka dibina oleh Kwartir Ranting/Cabang
  6. Anggota Satuan Karya Pramuka wajib meneruskan pengetahuan dan kemampuannya kepada anggota lain di gugusdepannya sebagai Instruktur Muda.
  7. Anggota Putera dan anggota Puteri dihimpun dalam satuan karya yang terpisah, masing-masing merupakan satuan karya yang berdiri sendiri.
    1. Satuan Karya Pramuka (Saka) merupakan wadah pembinaan untuk meningkatkan pengetahuan dan kemampuan anggota muda dan anggota dewasa muda dalam bidang tertentu serta melakukan kegiatan nyata sebagai pengabdian kepada masyarakat sesuai aspirasi pemuda Indonesia dengan menerapkan prinsip dasar dan metode kepramukaan.
    2. Kegiatan itu menghasilkan pengalaman, tambahan pengetahuan dan teknologi, keterampilan dan kecakapan yang kelak menjadi bekal hidup anggota muda dan anggota dewasa muda.
    3. Setiap Satuan Karya Pramuka mengkhususkan diri pada pengabdian di bidang tertentu berdasarkan spesialisasi atau keterampilan khusus.
    4. Anggota Satuan Karya Pramuka adalah Pramuka Penegak dan Pramuka Pandega putera dan puteri dari gugusdepan di wilayah ranting yang bersangkutan, tanpa melepaskan diri dari keanggotaan gugusdepannya.
    5. Satuan Karya Pramuka dibina oleh Kwartir Ranting/Cabang
    6. Anggota Satuan Karya Pramuka wajib meneruskan pengetahuan dan kemampuannya kepada anggota lain di gugusdepannya sebagai Instruktur Muda.
    7. Anggota Putera dan anggota Puteri dihimpun dalam satuan karya yang terpisah, masing-masing merupakan satuan karya yang berdiri sendiri.

Permainan Pramuka : "Masuk Kolam, Naik Tanggul

Siaga dalam lingkaran. Pembina di tengah. Depan siaga diberi tanda, sebuah garis dari kapur, yang merupakan lingkaran juga. Jika pembina berseru :"Masuk kolam!" Semua loncat kedalam.
Jika pembina berseru "Naik tanggul!" semua loncat keluar (ke belakang).
Jika sedang dalam kolam pembina berseru : "masuk kolam!" tidak boleh ada yang bergerak. Yang bergerak mati!
Begitu pula yang bergerakm mati jika pembina misalnya mengatakan "masuk kolam atau naik tangga".

Informasi PLPG Bagi Guru Madrasah Tahun 2017

Bagi guru Madrasah yang sudah masuk Nominator dalam Aplikasi Simpatika tentu merasa sedikit bahagia, karena sebentar lagi akan dipanggil dalam Pendidikan dan Latihan profesi Guru atau biasa yang disebut PLPG. Dengan mengikuti PLPG tentunya nantinya guru akan menjadi sejahtera.
Untuk Tahun ini Kementerian Agama mengalokasikan kuota 7.500 guru madrasah di Tahun 2017 untuk mengikuti Pendidikan dan Latihan Profesi Guru (PLPG). Direktur Guru dan Tenaga Kependidikan Madrasah Suyitno mengatakan, kuota PLPG yang dimiliki tahun ini sebanyak 7.500 guru terdiri atas 4.000 guru Mata Pelajaran Umum, 3.000 guru Mata Pelajaran agama dan 500 untuk guru MAN Insan Cendekia.

“Jumlah tersebut mengalami pengurangan sebesar 50% karena adanya efisiensi anggaran yang dilakukan Kementerian Agama,” ujar Suyitno saat kegiatan Koordinasi Program Sertifikasi Guru dan Beasiswa S2 Guru Madrasah Tahun 2017 di Bogor (2407).Peserta kegiatan tersebut merupakan para Kepala Bidang Pendidikan Madrasah/Pendidikan Islam dan para Dekan/Ketua Rayon perguruan tinggi penyelenggara sertifikasi guru baik Perguruan Tinggi Umum (PTU) maupun Perguruan Tinggi Keagamaan Islam Negeri (PTKIN).

Suyitno berharap, melalui kegiatan ini dapat didiskusikan secara serius beberapa ketentuan baru melalui down to top sehingga mampu menghasilkan kebijakan yang nantinya akan tertuang dalam penyusunan nota kesepahaman antara Kementerian Agama dan Perguruan Tinggi yang akan menjadi mitra penyelenggara.

“Pola PLPG yang akan dilaksanakan khusus untuk guru madrasah tahun ini tidak dengan menggunakan basis nilai UKG mengingat Kementerian Agama belum memiliki kebijakan untuk melaksanakan hal ini,” ungkap Guru Besar UIN Raden Fatah Palembang ini.

Kepala Seksi Bina Guru MI/MTs Fahmi menambahkan, saat ini jumlah calon peserta sertifikasi yang sudah mendaftarkan diri melalui SIMPATIKA sebanyak 24.711 guru. Jumlah tersebut nantinya akan dialokasikan sesuai dengan ketentuan menjadi data shortlist untuk selanjutnya ditetapkan melalui Keputusan Dirjen Pendidikan Islam.

“Data peserta yang sudah ditetapkan akan diserahkan kepada perguruan tinggi mitra untuk dilakukan verifikasi portofolio,” kata Fahmi.

Fahmi mengatakan, sesuai dengan rencana yang telah disusun Direktorat GTK Madrasah, pelaksanaan MoU antara Kemenag dan Perguruan Tinggi Mitra akan dilaksanakan pada bulan Agustus 2017. Adapun kegiatan PLPG akan dilaksanakan pada bulan September-Oktober 2017. Ia berharap, kepada para calon peserta PLPG untuk mempersiapkan diri secara optimal mengingat instrumen penilaian PLPG tahun ini lebih sulit dan kompleks karena akan dipantau langsung oleh mentor khusus untuk tagihan portofolio per individu guru.
Demikian Informasi PLPG bagi guru Madrasah di Lingkungan Kementrian Agama, semoga bermanfaat.

Lirik Lagu Jayalah Pramuka

Mars Jayalah Pramuka

Gerakan Pramuka
Praja Muda Karana
Sebagai Wahana
Kaum Muda suka berkarya
Kader pembangunan
Sebagai perekat bangsa
Disiplin berani dan setia
Berakhlak Mulia

Bersatu padu
Menyongsong masa depan yang gemilang
Satu Pramuka
Untuk satu Indonesia
Melangkah maju
Menuju masyarakat yang sentosa
Jayalah Pramuka
Jayalah Indonesia